curahan hati ibu kos


6 tahun lebih saya tinggal di bandung, saya menyadari satu hal. di kota ini rasio orang mudanya, lebih besar dari orang-orang tua. dulu waktu di dago, sangat jelas sekali sebagian besar warganya adalah kaum mahasiswa, baik itu itb, unpad, unikom, ithb, dll. kemudian waktu saya tinggal di komplek sarimas, sebagian besar isinya pun keluarga muda. mungkin itulah sebabnya kota ini menjadi kota kreatif yg kondusif.

namun ketika saya skrg berdomisili di daerah cikutra, akhirnya saya menemukan basis massa para orang tua. ternyata ya mereka berkumpul disini. alhamdulillah ya, sesuatu banget.. mungkin sih ada tempat2 lainnya yg saya belum ketahui.

beberapa hari dlm bulan ini saya sering bersebelahan dgn orang-orang tua saat sedang sholat di masjid. orang tua di sini maksudnya orangnyaΒ  memang sudah benar2 tua, sudah kakek2. nah, ada kebiasaan buruk dari beberapa oknum kakek2 disini, yg mau saya share supaya mudah2an bisa menjadi pelajaran bagi kita.

beberapa oknum tsb, ada yang suka bersendewa dengan keras dan tidak ditahan. that’s disgusting. yang kedua ada yg nguap tidak ditutup dan sampai disuarakan. yg ketiga dan keempat hampir mirip, ada yg bersin atau batuk tidak menutup mulutnya. bahkan ada yg saat sedang salam (doski salam menghadap ke kanan, saya sedang berada di kanannya, eeh doski batuk tepat ke arah saya, tanpa nutup mulut, tanpa memalingkan muka). kalo di komik2, saya pasti sudah digambarkan berlumuran lendir2 berwarna ungu.

mgkn krn faktor usia, jd mereka lupa tata caranya, atau mgkn kebiasaan dari muda, atau mgkn ada penyebab lain, saya tdk bgitu paham. jadinya saya hanya bisa mengajak kepada diri saya sendiri dan teman2, kita sebagai yg masih muda belia dan berusia belasan tahun, marilah kita biasakan diri dg tata cara bersendawa, menguap, bersin serta batuk yg baik dan benar. selain untuk sopan santun, juga untuk kesehatan umat manusia.

*be right back, saya mau mandi dulu..*

jengjeeng..

hehe.. permisi ya den, permisi ya non, semua temen2nya den uceng.. ibu bajak dulu leptopnya den uceng, mumpung dia lagi mandi pagi.. biasanya klo pagi2 dia suka lama di kamar mandinya. klo ngga nyuci kemeja batik, dia suka bawa2 segelas teh yg udah didiemin selama semalam, ibu pikir buat dipake di rambut biar tambah subur.. eehh, ternyata bener.. hehe..

hmm.. ibu mau cerita apa ya.. oiya sebelumnya perkenalken, nama ibu, astuti, panggil saja buti. jangan bu tut, jangan juga buas.. usia ibu 53 tahun, ibu ini yang punya kosnya den uceng. di sini ibu tinggal sama suami, anak, menantu, dan cucu ibu, serta tentunya anak2 kosan yg ibu sayangi dan menyayangi ibu..

anak ibu usianya masi muda, tapi anaknya sudah 3. yah maklumlah den, klo orang2 di kampung ibu biasanya masih muda sudah pada nikah. bagus si menikah cepat, asal jangan menikah dengan tujuan hanya untuk melegalkan atau menghalalkan hubungan suami-istri semata. nanti seperti selebritis skrg, nikah trus cerai dengan gampangnya, trus dpt pacar yg lain, nikah siri, cerai lagi..

ngomong2 soal selebritis, ibu jadi ingin menceritakan tentang si den uceng. akhir2 ini dia pulangnya malem terus, kadang jam 12 kadang jam 1 malam, katanya lagi lembur. akibatnya sudah dua hari berturut-turut dia tidak makan sahur (oiya, ibu jualan makanan buat sahur lhoo..). ibu pernah tanya,

den uceng ga ada yg bangunin?
ada si bu, alarm..
lhoo, bukan itu maksud ibu, itu lhoo, ehem2..
ahaha, belum ada bu..
walahwalah, ibu aja waktu seusia kamu udah menjalin kisah asmara sama mas parno..
parno? paranoid? eh, tunggu2, bukannya nama suami ibu pa cecep?
eladalaaah, ibu keceplosan e, dia itu mantan ibu dulu. aden jangan bilang sama bapak kos ya.. pliiss..

hehe.. trus cerita apa lagi ya.. oiya, ibu sering sekali berharap supaya anak2 kosan ibu ini pada rajin mati2in lampu yg sedang ga dipake, terutama lampu kamar mandi (kosan ibu ini kamar mandinya di luar kamar). trus klo anak kos udah pada mau tidur atau mau keluar, ibu anjurkan untuk matikan lampu kamar, dan cabut semua colokan listrik. biar hemat dan aman.

selain itu, waktu membuang sampah, ibu juga ingin agar anak kos misah2in antara sampah basah/organik, dan sampah non-organik. ibu mendapat pencerahan tentang pemilahan sampah ini waktu penyuluhan di rw. akhirnya ibu sediakan khusus dua jenis tong sampah di kosan ini, sehingga anak2 kosan jd lebih mudah misahin sampah2 mereka.

lalu, impian ibu yg lainnya adalah anak2 di kosan ini saling kenal satu sama lain. biar sesama anak kos ibu bisa saling jaga, biar ada rasa persaudaraan yang kental seperti persaudaraannya anggota mafia. biar pada betah disini, jadi pemasukan ibu juga lancar, hehe. selain itu, juga untuk mencegah kecurian yg sering terjadi di kos2an. klo anak2nya saling cuek, ga saling kenal, bisa2 ga tau yg masuk ke kosan ini penghuni kosan, atau orang asing, atau maling. alhamdulillah kosan ibu masih aman dan terkendali sampai sekarang. alhamdulillah ya, sesuatu banget..

untuk soal ibadah, ibu usahakan semaksimal mungkin agar bisa menjadi teladan yg baik bagi anak2 kosan ibu. pagi2 tiap abis subuh ibu ngaji di ruang nonton tv. suami ibu juga selalu berusaha untuk sholat wajib di masjid. yah, barangkali dgn bgitu anak2 kos juga jadi ikutan ngaji dan sholat di mesjid.. mudah2an ya, amiiin.. eh, udah dulu ya, kayanya den uceng udah mau selese tu, biasanya 10 menitan juga udah meresap cem2annya di kulit kepala, ibu permisi dulu ya.. sampai jumpa lagi.. yuu..

laahh,, ada yg make laptop! heran, saya jadi lupa mau nulis apa kan. ya sudahlah, cerita yg lain aja. di kosan ini, ada 3 anak kecil. yg paling besar sudah pandai bicara dan mengasuh adiknya. saat anak kecil nangis, biasanya orang tua akan melakukan berbagai macam hal, diantaranya mengalihkan perhatian. bisa:

eeh, apa tu apa tu (sambil nunjuk entah kemana)

kakak mana kakak? coba panggil kakak, kaakk.. kakaaakk.. (suaranya jadi seperti suara anak kecil)

dan 101 macam pengalihan lainnya seperti cicak, mobil mbum, semut, dan seterusnya. nah, si anak yg paling besar ini, dengan kecerdasan yg tinggi, dia berhasil mengalihkan perhatian adiknya yg sedang menangis, dan sekaligus juga mengalihkan perhatian saya yg sedang melamun. dia berkata:

eh udah buka, udah buka.. udah masuk waktu buka..

padahal waktu itu masih siang. -_______- nice. mengalihkan perhatian si mengalihkan perhatiaaann.. tapi ga gitu juga kalii dekk.. sekian cerita saya kali ini, saya kehilangan konsentrasi. karena sebentar lagi mau lebaran, saya minta maaf atas semua kesalahan..

sawo mateng pohonnya ditekan
cowo ganteng mohon dimaafkan

selamat hari raya.. πŸ˜€

Advertisements

12 Responses

  1. selamat lebaran..
    maaf lahir batin jugaa

  2. ga jadii lebarannya..
    wkwkwk..

  3. Permisi juga ya cenk,, mau ngucapin selamat lebaran bwt ibu kost,, bisa ya lewat sini..

    Halo Bu Ti,, selamat lebaran!!

    Hahaha.. Sekalian mohon maaf batin lahir juga bwt sawo mateng, eh, cowo gantengnya. πŸ™‚

  4. Ibu kosnya gaul bisa (numpang) ngeblooog. *tepuk tangan*

    Ooh sip sip kalo cowok ganteng sih bisa dimaafkan yaa, kalo Abang gimana, dimaafkan jangan? :/

  5. Mohon maap lahir batin ya… πŸ™‚

    Saya paling sebel kalo ada orang (tua atau muda) batuk gak ditutup. 😑
    Itu benar2 tak sopan. Kalo bersendawa, itu saya pikir wajar. πŸ˜€

  6. mohon maaf lahir batin juga.. πŸ˜€

    bersendawanya seperti orang lagi dikerokin gitu.. πŸ˜†

  7. Lucu, lucu, :D.

  8. makasie.. :”>

  9. haiiisshhh… ini lucu banget tulisannnya Kak! gahul yak ibu kosnya bisa “nyelonong” seenak jiduth. πŸ˜€ wkwkwk.
    btw ini saya komen di 2014, berarti tulisan ni dah berapa tahun yaa.. (haha) selamat lebaran yg masih berminggu2 lagi Kak! maaf lahir batin jugaaa. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: