institut teknologi borju


kemarin, 180809, aku datang ke kampus itb, dari kosan. biasanya aku masuk dari gerbang belakang, tp krn waktu itu aku datang krn ad urusan di ruang baca cc (ruang 32), aku masuk dari gerbang parkir sr (harusnya si dari gerbang parkir sipil, tp stres bisa membuat pikiran anda tak karuan).

ketika aku berada di jalan ganesha, aku sudah mendengus ada bau2 yg tidak beres dg jalan ini. banyak betul mobil berjejer. terlebih ketika masuk parkir sr, kontan aku semakin terhenyak kaget melihat sebuah pemandangan yg tidak mgkn terjadi di hari biasa. area parkir sr yg dekat dg lapangan rumput yg biasanya hanya terisi satu jejer mobil, sekarang jadi dua jejer, mamenn.. ini kampus apa showroom mobil??

aku jd teringat plurk seorang teman sehari sebelumnya yg mengkhawatirkan bakal banyak mobil yg memenuhi kampus ini. dan ternyata kekhawatirannya menjadi kenyataan, halah, mimpi kalee jadi kenyataan.. ya pokoknya gitulah.

lalu tiba2 dalam hatiku aku berpikir, “kenapa harus kaget? wajar saja hal ini terjadi. hari ini adalah kuliah hari pertama. para mahasiswa baru sepertinya masih sangat antusias untuk menghadiri kuliah. sedangkan kamu tau sendirilaa dari gosip2 yg beredar, mahasiswa baru skrg sebagian besar bukanlah lagi ‘cream de la cream de la cream de la cream de la cream‘ alias ‘saringan dari saringan dari saringan dari saringan dari saringan’.. mereka sekarang sebagian besar adalah ‘cream de la cream de la cream de la cream de la cream de la cream‘ (de la cream-nya nambah satu lagi; berduit banyak, ya mungkin duit ortunya)”.

apakah ini menandakan indonesia makin sejahtera ya? hmm.. mudah2anlah memang demikian. tapi tetep aja ga enak ngeliatnya. kampus swasta yg deket sini aja mobilnya ga sebanyak itu. bikin orang2 ngeri menguliahkan anaknya disini.

atau mgkn sebaiknya dibuat kebijakan: “mahasiswa hanya boleh membawa mobil pribadi jika sudah lulus 108 sks atau lebih..” nyahnyahnyah.. bagus tho? mantep tho? selain mengurangi polusi, kebijakan ini juga dpt memacu mahasiswa untuk lebih giat kuliah. ah, tapi diberi pengecualian sedikit, “kecuali yg rumahnya berjarak 3 kelurahan dari kampus, atau mendapat surat rekomendasi dari kabinet/himpunan/unit” ahiahia..

aduh, magrib2 kok ada telpon, sbntr yak.. aku angkat dulu. “appaaaa?? ditraktir?? di remo?? sekarang?? oke2..

-just write what you can’t remember, what you can’t tell-
Advertisements

16 Responses

  1. assa.
    tambah satu lg ceng syaratny, ipk minimal 3 haghag. yah gitulah potret mahasiswa itb skrg, hidup motor lah
    wass.

  2. wa’alaykumussalam wr wb..

    wah itu terlalu kejam co, ahiahia.. πŸ˜†
    turunin dikit daa, jd 2.75,
    di toko sebelah aja tadi 2.85, ambil banyak ni..

  3. hidup sepeda ah. hahaha
    boleh chenk bikin kebijakan gitu, tapi klo dah lulus dikau harus siap jadi petugas yang ngecekin sks dan jarak rumah ya!! wkwkwkwk

  4. nah kan, tambah lagi manfaat kebijakannya: membuka peluang usaha.

    jd kalo mau bawa mobil ke kampus, harus ada stiker-nya, untuk mendapatkan stiker itu harus mengisi form dulu secara online..

    itu aja udah jd tiga peluang usaha: pembuat stiker, pembuat web, dan pemeriksa data serta administrasi lain.. πŸ˜†

  5. Husein, Husein, ayah ibumu pasti bangga membaca blog kamu ini. Many changes on your life. Keep spirit and always smile ya….

    Tentang show room mobil itu, yah gitulah kondisi mahasiswa saat ini. Dimanjakan dengan fasilitas. Tapi kita berprasangka baik sajalah, semoga fasiltas enak yang diberikan ortu itu setimpal dengan pencapaian prestasi akademik mereka nanti.

    • maaf pak, notifikasi dari komentar bapak, saya baru liat..

      amiin, trimakasih ya pak.. πŸ™‚

      iya pak, semoga bukan hanya pencapaian prestasi akademik, tp juga pengabdian di bidang non-akademik.. seperti yg bapak sarankan dulu kepada saya.. πŸ˜€

      terimakasi sudah berkunjung pak, maaf tidak bisa menyiapkan apa-apa, ehe.. πŸ˜†

  6. wedew, anak baru udah boleh bawa mobil ya?
    kalo di binus, anak tahun pertama ngga boleh bawa kendaraan pribadi.

  7. semua jenis kendaraan malah? motor juga?
    wah bagus itu,,
    bisa mengurangi macet juga kan,
    trus menghemat bahan bakar,
    mengurangi polusi udara,
    menghemat kertas karcis parkir –> mengurangi pohon yg ditebang –> meningkatkan kualitas udara, mencegah banjir, erosi, dan tanah longsor..

  8. heeh, semua jenis..
    kalo sepeda ngga tau juga dah, kayaknya tyas blm pnh liat ada yang naik sepeda di binus. jakarta panas bet kan, naek sepeda bisa geseng tuu kulit.. ehee..

  9. pake sunblock laa.. :”>

    harusnya semua kampus gitu yak, ada persyaratan bawa kendaraan pribadinya..

    trus ntar bisa berlanjut k institusi2 pemerintah macam dpr, kantor2 departemen, kantor gubernur, dst..

  10. ahaha..
    ngga mau ah kalo ke binus naik sepeda, kalo di ITB sii baru mau.

    tyas kira malah di negeri aturan bw kendaraan pribadi itu lebih ketat,,hho

  11. oho.. ternyata perkiraan anda belum tepat.. πŸ˜†

  12. iseng2 mampir hehe.. berarti daku dimaafkan ya chenk, rumahku kan jauuuuuuh. πŸ˜€

  13. ehe..
    iya ris.. selain jauuuuuuh (benerkan ni huruf u-nya ada 6 batang), kan juga udah lulus lebih dari 108 sks..
    ahaha.. πŸ˜†

  14. lha si uchenk punya blog :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: