penyakit kuku ewa

sebelumnya mohon maap apabila ad yg bosan dengan kata ‘ewa’ si kapten bola, karena pada beberapa postingan terakhir aku selalu mencantumkan kata ‘ewa’. maklum, hampir 2 bulan ini aku seruangan ama ‘ewa’ melulu karena ada sebuah tugas demi segenggam beras. dan percayalah, aku juga bosan.. *mudah2an ewa ga baca, ehe..

minggu 26juli09, aku nonton tv one. kalongga salah nama acaranya itu: apa kabar indonesia akhir pekan. waktu itu bintang tamunya ada pa mario teguh, yg suka menasehati dan memotivasi orang2 gitu. ehe. lah ngapa ketawa.

trus si pa mario teguh itu kalongga salah bilang gini, ‘kenapa tuhan ga mengabulkan permintaan kita? karena kita sebenarnya ga minta.’ waktu itu aku ga bgitu fokus ndengerinnya, jadi aga2 kurang ngerti apakah maskud dari pernyataan pa mario teguh itu. dan akhirnya hari itu berlalu..

belakangan aku baru menyadarinya. kadang aku sering menghela nafas, fuuh, seraya berkata, ‘ya Allah.. susah banget sii.. dari tadi ga bisa di compile-compile..’ atau ‘masya Allah, ini gmana sii, harus diapain lagi inii.. pusing..’ atau ‘astaghfirullah.. ini ngapa daa ah..’ atau ‘ya Allah,, ini deadline-nya bentar lagi ya Allah..’ atau ‘ya Allah.. kenapa aku kena penyakit kuku ewa ya Allah..’ sekali lagi: itu kadang2 doang..

kuku

terlihatkan, ternyata emang aku tidak minta apa-apa. cuman berkeluh-kesah doang. ngga minta. mungkin seharusnya tu bilangnya gini: ‘ya Allah.. ini susah banget ni ya Allah, dari tadi ga bisa-bisa, mudahkanlah ya Allah.. deadline-nya bentar lagi ya Allah.. huhuhu..’ atau ‘ya Allah, sembuhkanlah penyakitku ini ya Allah..’
bgitu..

eh, beneran gitu bukan si maskud dari pa mario teguh? maap pa mar kalo saya sok tau. maklum pa mar..

-just write what you can’t remember, what you can’t tell-

*dipaksa bicara

rabu 1juli2009 kemarin, alhamdulillah aku jd seminar juga. klo istilah pa rin: ‘seminar kejar tayang’ ahaha, apa kabar kejartayang.blogspot.com?

seminarku waktu itu, diselingi dengan desahan nafasku yg terengah-engah, krn lari2an. aku telat. dosen penguji dan dosen pembimbing serta para penonton yg budiman telah hadir duluan di ruangan.. si ewa & bol nyiap2in leptop dan infokusnya, aku masang2 dasi dibantu jeki.. thanks banget guys..

5 menit sebelum itu ewa nelpon,

ewa: ‘lu dmana?’.
aku jawab: ‘di kosan wa’.
ewa: ‘lhhoo?? lu jam sepuluh kan?’.
aku: ‘iaa.. slide-nya blon jadi ni wa, jgn nelpon dulu makanya..’

30 menit sebelum itu, aku ke fotokopian sebelah sekre, motokopi dokumen buat seminar. ternyata aku ga bawa duid, untung di sekre ada dudin ama ray. aku pinjem duid ke dudz, eh ternyata duidnya dia 101ribu. selembar uang 100ribu, ama selembar uang seribu, sedangkan fotokopiannya 9300. tega banget rasanya diri ini klo bayar potokopian pake 100ribu. akhirnya kupinjem uang ray, 20ribuan duid dia. trus bayar fotokopi. trus ke ruang dosen, mw ngeletakin itu di meja dosen pembimbing ama dosen penguji. tapi ruangnya dikonci. trus aku ke dapur minta bukain ama bapa mi (nama bapanya lupa siapa, yg jelas dari tangannya bisa terlahir mi goreng dobel telor yg bisa melepas lapar dikala males keluar labtek) trus aku pulang ke kosan untuk mandi dan ngelanjutin bikin slide..

30 menit sebelumnya lagi, aku ngeprint di lt 4. ternyata printer gratisan kesayangan kita semua yg kecepatan nyetak satu halamannya kea orang bersin, chii! chii! itu rusakkk.. aaa~~ alhamdulillah masi ada printer yg satunya, namun, kecepatannya ga se-ajib yg rusak itu.. ditambah lagi, komputernya ga mau baca ‘.doc’ ataupun ‘.docx’, maunya ‘.pdf’.. ampun daah, alhamdulillah aku masi bw leptop kan, tapi nginstal dulu pdf converter, mana hardisk penuh pula, jadi ngapus2 dulu dikit.

malem sebelumnya, aku ke kosan bayu, mw minta diajarin cara bikin halaman yg ada chapter2nya, trus nomer bab di caption gambar ama table-nya, dll.. ternyata pas sampe disana, si bayu nanya,

bayu: ‘slide lo mana?’
aku bilang: ‘blom bay’
trus si bayu: ‘yauda lu bikin slide, biar gw yg ngerapiin dokumennya..’

alhamdulillah,, jaman skrg masi ad aja orang berhati mulia seperti ini. hikshiks, thanks berat bay.. trus sampe tengah malem, si bayu tidur, krn besoknya dia mau jd operator di sabuga. aku nginep di kosan dia jadinya, sambil nerusin bikin dokumen dan slide. jam stgh 3an aku tepar juga.. abis subuh lnjut lagi. tp skitar jam stgh 7 aku pulang, karena bayu mw berangkat.

siang sebelumnya (selasa30juni2009), aku bimbingan ke kampus jam stgh satu. ibu pembimbing bilang,

‘uchen, klo mw seminar paling telat kamis kan?’
aku: ‘ngng,, iya bu..’

trus ibunya nanyain ke bu penguji, bisa ga jd penguji hari kamis. ternyata ibu penguji ga bisa, bisanya besok (rabu) jam 10.00 pagi.

ibu pembimbing: ‘ya udah, uchen besok aj ya seminarnya, jam 10’
aku: ‘bu..?? tp dokumennya bu? slide-nya bu?’
ibu pembimbing: ‘udah pokoknya kamu lanjutin sekarang, kan tinggal dikit lagi tu, nanti jam 4 kumpulin seadanya. trus malem ini kamu kerjain lagi, besok pagi2 kasi yg lebih lengkap’
aku: ‘pak ade-nya bu?’
ibu: ‘ya udah kamu ke pa ade skrg.. minta formulirny, trus ksini lgi, ibu tanda tangan..’

hwaaa.. panik. lari2an.. alhamdulillah ibunya baik bgt bgt bgt.. birokrasi di pa adenya juga gampang. nyahnyah..

trus sampe jam 4 aku ngerjain tu dokumen. blom selese. tapi  karena disuruh kumpulin jam 4, yauda aku mau kumpulin aja, seadanya. pas mau nge-print, aku berfikir,

klo ruang dosen udah kekonci (dosennya udah pulang), brarti ni dokumen bakal tetep dibacanya besok. kertasnya buang2.
innal mubadzdziriina kaanuu ikhwaanasysyayaathiin
sesungguhnya orang2 yang mubazir itu temennya setan (qs. 17:27)

maka aku cek dulu ke ruang dosen di lab gaib, ternyata benar. sudah dikonci. saat ini belom terpikir olehku untuk meminjam konci dari bapa mi. aku sms ibu pembimbing. aku email ibu penguji. bilangin ruangannya udah dikonci. ibu pembimbing bales,

‘ya sdh bsk pg aja j 8’

alhamdulillah..

oke, kita kembali ke masa hari rabu 1juli2009 jam 10 lewat. seminarku dimulai. aku masih ngos2an. susah nafas dari idung doang. aku tambah dgn mulut. klo seandainya aku punya insang dan kloaka, mkgn sudah kupake untuk bernafas juga. eh btw kloaka tu organ pernafasan cacing bukan si? ahaha.. seperti yang bukan..

sambil getar2, aku mulai menyampaikan slide. aku ingat betul tips dari ibu pembimbing dulu:

‘klo presentasi itu, jgn sampe tujuannya buat dinilai. presentasi itu, kamu punya informasi, trus kamu mau bagi-bagi informasi itu dengan orang lain..’

tapi ga bisa aku amalkan. aku lemah. ngos2an. tak konsentrasi. ngantuk. laper. haus. ngutang. manis. dibilang orang arab ama ibu pengujinya. halah. pokoknya waktu itu aku seperti dipaksa bicara.

kira2 hampir sama seperti para capres dan cawapres kita saat debat. yg kadang2, karena harus menjawab suatu pertanyaan dg cepat, kadang2 mereka juga ga jelas gitu ngomong apa. kadang seperti terpaksa mengumbar janji, biar jawabannya ga kalah populer dari calon lain. kadang seperti terpaksa menyindir calon lain, dll. tapi kadang2 doang si.. sekali lagi ah: kadang-kadang.

ada ga si game tentang sebuah simulasi negara. yang ada permasalahan, sumber daya, peraturan, wilayah, rakyat, dan lain-lain. trus capres dan cawapres itu disuruh maen bgituan selama sebulan. trus dilihat hasilnya, negara siapa yg paling makmur. hmm..

wah, eniwei, seminarku sudah selese ni. alhamdulillah. trimakasii ya 4jjl.. jadikanlah aku ini hamba yg tau berterima kasih.. atas nikmatMu, atas orang2 baik di sekitarku, dll.. alhamdulillah.. trimakasii..

bonus: doa bercermin, ‘allahumma kamaa hassanta kholqii fa hassin khuluq..’

*judul tulisan ini terinspirasi dari tulisan bayu tentang jalur gaza yg berjudul “dipaksa mati”

-just write what you can’t remember, what you can’t tell-